Selasa, 30 April 2013

OLAHRAGA DIJEPANG

Olah Raga
































 
Banyak macam olahraga dimainkan di Jepang. Seni bela-diri tradisional seperti judo dan kendo sama populernya seperti jenis olahraga yang berasal dari luar negeri seperti bisbol dan sepak bola. Banyak orang Jepang pergi ke laut untuk berselancar dan melakukan scuba diving pada musim panas, sementara olahraga ski dan snowboarding digemari pada musim dingin.

OLAH RAGA UTAMA

Bisbol merupakan salah satu olahraga tontonan yang paling populer di Jepang. Ada 12 tim bisbol profesional; enam tercakup dalam Central League dan enam dalam Pacific League. Masing-masing tim yang termasuk dalam kedua liga tersebut memainkan sekitar 140 game selama musim pertandingan. Akhirnya dua pemenang liga bertemu dalam Japan Series. Pada tahun-tahun belakangan ini, makin banyak pemain pindah ke Amerika Serikat untuk main dalam Major League Baseball. Dua di antara yang paling termasyur adalah Suzuki Ichiro dan Matsui Hideki.

Bisbol amatir juga populer, dan banyak siswa sekolah ikut pertandingan melalui Little Leagues (liga junior) lokal atau klub-klub bisbol sekolah. Kejuaraan Bisbol Nasional tingkat Sekolah-Menengah Atas yang diadakan dua kali setahun, merupakan ajang pertandingan untuk sekolah-sekolah yang berhasil lolos ronde penentuan yang berat untuk mewakili prefektur mereka.

Liga sepak bola profesional Jepang sendiri, J-League, didirikan pada tahun 1993. Sejak itu sepak bola makin banyak penggemarnya di Jepang. Piala Dunia FIFA 2002 diselenggarakan bersama oleh Jepang dan Republik Korea, dan hal ini sangat mendorong popularitas sepak bola. Pemain-pemain Jepang seperti Nakata Hidetoshi, Nakamura Shunsuke bermain dalam liga Eropa.

SENI BELA-DIRI
Jenis-jenis seni bela-diri tradisional, seperti judo, kendo, karate-do, dan aikido, berkembang marak di Jepang berkat pengabdian mereka yang mempraktekkannya.

   

Dalam judo, yang secara harfiah berarti "cara lembut", kunci untuk mengatasi seorang lawan adalah memanfaatkan kekuatannya. Judo yang kini populer di seluruh dunia, telah mantap sebagai salah satu cabang olahraga resmi Olimpiade sejak tercakup dalam pesta olahraga ini pada tahun 1964. Mengikuti jejak judo, kendo (anggar Jepang) juga telah berhasil menarik banyak pengikut setia di luar negeri dalam tahun-tahun belakangan ini. Para olahragawan kendo mengenakan alat-alat pelindung yang mirip ketopong dan zirah dan menggunakan pedang bambu untuk menyerang dan bertahan. Karate-do berasal dari China, masuk ke Jepang melalui Kerajaan Ryukyu (sekarang Okinawa). Para olahragawan karate tidak memakai pelindung apa pun dan bertanding hanya dengan tangan dan kaki.

SUMO
Sumo, olahraga nasional Jepang, mempunyai sejarah yang membentang lebih dari 1000 tahun. Dahulu kala pertandingan sumo diselenggarakan sebagai cara untuk bersyukur atas panen dan pada berbagai upacara keagamaan lain. Hingga kini pun sumo tetap terkait dengan banyak ritual. Rikishi (pegulat sumo), yang rambutnya ditata seperti para pendekar zaman dulu, hanya mengenakan ikat pinggang sutera khusus dan bertanding hanya dengan tangan kosong. Kebanyakan pegulat sumo beratnya antara 100 hingga 200 kilogram. Mereka bertanding di atas dohyo (ring) selebar 4,5 meter sampai salah satu terdorong keluar ring atau menyentuh lantai dengan salah satu bagian tubuhnya selain telapak kaki. Aturannya cukup sederhana, tapi tekniknya tidak demikian, dan ada lebih dari 80 cara untuk menang. Turnamen sumo profesional berlangsung enam kali dalam setahun, masing-masing selama 15 hari. Sumo telah menarik perhatian di luar Jepang melalui tur-tur pengenalan ke berbagai negara dan sukses yang diraih para pegulat sumo yang berasal dari luar Jepang.

OLIMPIADE
Olahraga amatir juga berkembang marak di Jepang yang selalu mengirimkan tim kuat ke Olimpiade. Tim sebanyak 109 orang ikut dalam Olimpiade Musim Dingin tahun 2002 di Salt Lake City dan 312 orang olahragawan Jepang bertanding dalam Olimpiade Athena tahun 2004. Jepang pernah tiga kali menyelenggarakan Olimpiade: Tokyo menjadi tuan-rumah bagi Olimpiade Musim Panas tahun 1964 --- yaitu Olimpiade pertama di Asia --- sedangkan Olimpiade Musim Dingin berlangsung di Sapporo pada tahun 1972 dan di Nagano pada tahun 1998.

OLAHRAGA YANG DISUKAI ANAK-ANAK
Anak-anak Jepang main berbagai jenis olahraga melalui klub di sekolah atau klub yang ada dekat rumahnya. Sepak bola dan bisbol adalah dua di antara jenis-jenis olahraga yang paling populer di kalangan anak laki-laki. Untuk anak perempuan, banyak yang suka main jenis-jenis olahraga seperti bowling dan bulu tangkis. Berenang adalah olahraga yang digemari baik oleh anak laki-laki maupun anak perempuan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar